Pengalaman Backpacker Ke Singapura Sendirian

Pengalaman Backpacker Ke Singapura Sendirian, Mengapa Tidak?

Pengalaman Backpacker Ke Singapura Sendirian

Ingin berkongsi pengalaman mengembara backpacker ke Singapura sahaja adalah satu kisah yang sangat menarik dan unik untuk kami tulis. Mungkin rakan sekerja yang ingin membaca pengalaman yang telah kami lakukan boleh berguna dan sudah tentu menjadi pilihan terbaik anda untuk membuat lawatan pertama anda ke Singapura dengan kos yang sangat terhad. 

Di awal perjalanan ini, saya sangat bersemangat, malah setiap hari pelbagai persoalan yang sentiasa bermain di fikiran saya dan saya sentiasa mencari maklumat yang lengkap sehingga timbul kekeliruan dalam diri dan kadang kala tidak dapat tidur lena. Agak tempang tapi itulah yang pernah saya rasa sehinggakan ketika ini terasa berputar laju dan dapat membuat trip backpacker Singapura ini sahaja boleh dilakukan dengan cepat.

LvBB xTAMCsbVl7z4Hfu7almjwXGAgXeQEG47O5cTNl5naOxRnE S4L1gFZZer78Na 9XQo8xeuYqIyTUi6DpzKkmIMQHBKH7la5biwfWfoa2Qz A7Pt5q9Eq97ONijMBHl4 RjNfv3
Poto oleh: visitsingapore.com

Melihat rakan kongsi yang pernah melancong ke sana amat mengkagumkan saya ketika itu, malah satu pencapaian dapat bercuti di Singapura selama beberapa hari dengan menikmati beberapa tarikan pelancongan penting di sana. Namun bagi seorang pemula seperti saya ketika itu, memang satu cabaran yang sangat besar untuk terpaksa menakluki rasa takut pada diri sendiri agar misi perjalanan yang akan dijalankan perlu berjalan dengan baik agar apa yang dilakukan oleh pasangan saya dapat saya lakukan sebagai baiklah. 

La mungkin kelihatan seperti menipu dalam jadual perjalanan, jadi jika ia terasa seperti perjalanan yang sangat diingati dan ia benar-benar layak untuk menjadi rujukan untuk perjalanan kemudian, mengapa tidak berbuat demikian juga. Pada pendapat saya, jika backpacker pemula pasti mereka juga akan menyemak perjalanan backpacker lain ke Singapura sahaja untuk merekodkan pengalaman mereka sebagai guru yang baik dan sangat berkuasa walaupun sebagai arahan yang sangat berkesan untuk membuat perjalanan ini sahaja buat kali pertama.

PROSES MEMBUAT PERJALANAN BACKPACKER KE SINGAPURA SAHAJA.

Permulaan yang saya lakukan sangat otodidak, dengan memperhatikan segala tulisan rakan backpacker dari wilayah lain yang mereka tulis di blog mereka kepada agensi pelancongan. Semua kisah dan pengalaman mereka saya teliti satu persatu sehinggalah saya membuat coretan sendiri dan menjadi diari saya sendiri untuk memulakan perjalanan ini. 

Masa yang saya sediakan ketika itu hampir setahun, kerana ketakutan yang sangat berlarutan ini merupakan halangan pertama yang perlu saya tempuhi. melalui atau bersama, melihat betapa gembiranya kawan saya yang pernah bercuti backpacker ke Singapura, memberi semangat pada saya ketika itu untuk juga dapat melakukan trip ini seorang diri. 

Melalui atau dengan ini, sebaik sahaja saya mendapat keberanian untuk memulakan proses yang perlu saya lakukan untuk menjadikan perjalanan ini lebih baik daripada pengalaman yang pernah dilakukan oleh backpacker lain. Supaya pengalaman yang saya rasa lebih lengkap malah lebih pelbagai dan pastinya sesuai dengan watak saya untuk melengkapkan perjalanan ini dengan lebih gembira.

#1. Penyediaan Pasport.

Untuk langkah pertama saya perlu menyediakan dokumen perjalanan yang penting iaitu pasport. Teknik pertama ini, sudah tentu, mesti dilakukan kerana dokumen ini akan sentiasa dibawa sebagai bukti undang-undang dari negara dan diiktiraf oleh masyarakat antarabangsa, kawan rapat pengembara. Saya mengikuti proses ini dan ia telah disiapkan dalam masa 7 hari dan kegembiraan yang tidak terkira banyaknya membayangi saya untuk dapat menjalankan perjalanan ini dengan baik.

#2. Menyediakan Tiket Syarikat Penerbangan.

Semestinya proses seterusnya saya terpaksa memburu tiket kapal terbang, ketika itu penerbangan LCC yang saya sangat suka ialah Air Asia yang mana harganya ketika itu mengejutkan saya. Untuk melaksanakan perjalanan ini pada masa itu jauh lebih murah daripada tiket kereta api untuk laluan Jakarta-Surabaya. 

Melalui atau dengan kejutan ini, terfikir serta merta betapa mudahnya perjalanan ini dengan harga tiket yang murah ini, sudah pasti ramai pelancong seperti saya yang mempunyai wang yang terhad boleh membuat perjalanan yang murah. Ia agak murah untuk pergi, tetapi apabila saya kembali saya mendapat harga yang lebih mahal.

#3. Menyediakan Penginapan Semasa Cuti Kemudian.

Mengikut pengalaman rakan-rakan backpacker yang telah menempuh masa rata-rata, mereka banyak mengesyorkan di kawasan yang tentunya pelbagai pelancong yang menginap di sana seperti Bugis, Little India, atau di Chinatown. Tetapi saya memilih di sekitar Bugis kerana saya fikir ia sesuai dengan impian saya kerana ia lebih dekat dengan objek utama membeli-belah, makan, dan mencari cenderahati. 

Ternyata benar, sampai di sana saya mengelilingi jalan Bugis. Terdapat banyak asrama yang dipenuhi dengan pelancong dari seluruh dunia dan untuk menjamu selera terdapat penjaja di Bencoolen yang mempunyai pelbagai pilihan. Dan saya memilih masakan Melayu yang serupa dengan masakan Minang dan harganya sangat berpatutan.

#4. Buat Senarai Jadual Perjalanan.

Sudah tentu, apabila saya memutuskan untuk pergi bercuti ke Singapura, saya tidak melakukan apa-apa, dan adalah mustahil untuk hanya tidur di asrama sepanjang hari. Jadi saya menyediakan jadual perjalanan untuk versi terperinci saya sebagai panduan perjalanan semasa di Singapura. 

Segala pengalaman rakan-rakan backpacker ketika itu saya sesuaikan, sehinggakan nota-nota itu hampir seperti buku nota seperti pelajar sekolah menengah, terdapat warna-warna yang sangat unik dan setiap kali ada tanda warna saya terus tahu di mana kedudukannya. maklumat tadi.

a. Mula Mendarat di Lapangan Terbang Changi.

Memang ini langkah pertama yang sangat baper walaupun sedikit gementar. Ya, namanya dulu, pasti ada perasaan takut dan apa yang tidak boleh hilang dengan keluasan lapangan terbang ini. Sudah tentu perasaan itu hilang.Saya hanya mengikut penumpang yang sama semasa saya pergi dan mengikuti proses itu. 

Selepas memeriksa imigresen dan mengambil barang eksklusif, ikut papan tanda ke pengangkutan MRT yang jelas. Cuma ikut arahan dan terus jumpa stesen MRT Changi. Beli Pas Pelancong Singapura {STP} sebagai modal untuk dapat menggunakan pengangkutan awam sebebas mungkin selama beberapa hari dan bersedia untuk meluncur ke Bugis.

b. Mesti Faham Sistem Pengangkutan Awam Singapura.

Melalui atau dengan ini nota yang saya kumpul semasa di Indonesia selalu saya baca dan memang berguna. Saya faham sistem pengangkutan awam yang digunakan ramai pelancong untuk bergerak dan pergi ke tempat-tempat pelancongan penting di sana. Dan saya memilih MRT sahaja, kerana semua laluan perjalanan saya lebih selesa dengan pengangkutan ini. 

Dan sudah ada STP yang menjadikannya penyelesaian paling mudah untuk saya memproses pembayaran dan juga sangat praktikal untuk mengikuti kaedah tersebut. Agak janggal pada mulanya tetapi selepas mencubanya anda sudah terbiasa.

c. Menjadikan Destinasi Pelancongan Singapura.

Sememangnya saya sudah mempunyai beberapa destinasi pelancongan yang mesti saya lawati semasa berada di sana. Disebabkan saya tinggal di Bugis, bermakna ia bersambung dengan MRT jadi saya memilih tarikan pelancong yang berpatutan dengan laluan ini, seperti Rafless Place Merlion, Little India, Orchard, MBS, hingga ke Pulau Sentosa. 

Pada masa ini, terdapat banyak tarikan pelancong baru yang pastinya lebih menarik dan unik untuk dikunjungi.Dan mencari segala keperluan cenderahati juga tidak dapat dilupakan seperti di Chinatown dan Mustafa Center. 

Disebabkan perjalanan saya tidak lama di Singapura, jadi saya mengambil keutamaan tempat pelancongan, kerana ia masih masa utama, jadi saya mengehadkan rancangan ini supaya saya tidak bimbang untuk pergi ke mana lagi. Satu lagi pertimbangan, kerana lebih banyak kosong dan melihat kiri dan kanan lebih banyak masa menjadikan lebih banyak masa dihabiskan untuk melihat maklumat.

#5. Penyediaan Peralatan Pembungkusan.

Saya membawa persiapan peralatan pembungkusan tidak banyak, kerana Air Asia mengehadkan jumlah kuota bagasi barang ketika itu kepada 7 kg sahaja semata-mata untuk membawa jumlah barang yang sesuai. Memang pelbagai saranan seperti ini menyarankan anda tidak perlu membawa banyak barang, berapa lama perjalanan anda, adjust saja pakaian yang anda bawa. 

Selebihnya boleh dimuatkan dengan jumlah cenderahati yang akan dibeli untuk cenderahati atau hadiah untuk pasangan dan keluarga. Sangat berkesan kerana bagasi menjadi lebih ringan dan kurang rumit dalam perjalanan.

PENTING! Untuk tujuan mengecas bateri, anda mesti membawa palam kuasa Singapura yang pastinya tidak sama dengan litar di Indonesia. Persediaan ini mesti dilakukan kerana sudah tentu saya perlu terus berhubung dengan telefon pintar semasa melancong ke sana.

#6. Kena Faham Pengisian Kertas Imigresen.

Semasa melancong ke luar negara, saya perlu memahami cara mengisi borang kad imigresen atau borang kertas bermula dari Indonesia dan memasuki Singapura. Semua pelancong yang memasuki negara tertentu dan meninggalkan Indonesia mesti mengisi borang ini sebagai kawalan keluar masuk yang mesti anda lengkapkan. Isi dengan aksara terperinci dan gunakan dakwat hitam. Di Lapangan Terbang Soekarno Hatta saya mengisi kertas ini sepenuhnya, ada dua helai kertas. Satu diberikan kepada pegawai dan sekeping lagi akan dipulangkan selepas pulang ke Indonesia. Begitu juga di Singapura, pengisian kertas kad ini telah diberikan oleh pramugari sebelum mendarat di Lapangan Terbang Changi.

#7. Sediakan Wang Tunai Secukupnya.

Untuk menjalankan transaksi, sudah tentu perlu menyediakan wang tunai. Pada masa itu saya menukar beberapa keperluan tunai di Jakarta sekitar SGD150 atau sekarang hanya bernilai IDR1.5 juta. Untuk semua keperluan semasa di sana, rasanya cukup walaupun sekitar SGD7 atau sekitar IDR70k. 

Disebabkan saya tidak terlalu banyak berbelanja dan memilih banyak tarikan pelancong percuma, sudah tentu penyelesaian terbaik untuk membuat lawatan ke Singapura buat kali pertama. Walaupun terdapat banyak tempat pelancongan percuma, tetapi pada masa itu saya sangat menikmatinya dengan perasaan yang sangat gembira dan rasa seperti telah menakluki perasaan baper dan takut.

#8. Makan Di Penjaja atau Medan Selera.

Semasa saya backpacker ke Singapura seorang diri, saya mengelak makan di restoran atau makanan segera. Pilih penjaja dengan harga yang sangat berpatutan, sudah tentu pilihan berjimat cermat ini sangat berguna untuk menjimatkan wang. Untuk kulinari, sudah tentu saya banyak memilih kulinari dari Melayu atau India. 

Kerana penyediaan daripada mereka adalah mengikut citarasa saya. Untuk makan saya berikan di kawasan Bencoolen, Little India, dan sekitar Arab Street. Jadi perkara pertama yang saya lihat ialah harga dan penjual, jika harga dalam poket saya ketika itu, saya akan makan terus on the spot. 

Untuk masalah makan, saya perlu serius dengan citarasa saya dan mempunyai bahagian yang mencukupi, jika anda benar-benar perlu membawa makan tengah hari ketika melancong, anda perlu melakukannya. Dan makan di bilik khas dan tidak sambil lewa kerana di Singapura dilarang makan di dalam MRT dan sekitar stesen seperti bilik menunggu penumpang.

#9. Bersedia untuk Kembali ke Lapangan Terbang Changi.

Selepas backpacking seorang diri ke Singapura, tiba masanya untuk tinggal di Singapura, tiba masanya untuk pulang ke Indonesia. Terasa begitu cepat masa berlalu, dan masa untuk pulang ke tanah air telah tiba. Segala kelengkapan telah tersusun rapi malam tadi dan semuanya teratur. Susunan beg galas menjadi sangat penuh dengan barangan peribadi dan beberapa cenderahati yang dibeli sepanjang perjalanan semalam. 

Melalui atau dengan perasaan seronok ini, semua proses yang telah dijalankan telah membuahkan hasil, misi pertama telah selesai untuk menakluki ketakutan, kebosanan, dan semua persoalan yang bermasalah di fikiran telah reda. Semua proses yang dijalankan untuk menjadikan perjalanan ini berjalan dengan baik mesti mempunyai maklumat yang lengkap sebagai cara untuk lebih serius tentang backpacker ini sahaja ke Singapura. 

Ketika menuju ke stesen MRT stesen Bugis menuju ke Lapangan Terbang Changi, dan merasai percutian ini sangat terkesan. Buat pertama kali ke luar negara, anda boleh menikmati semua tema perjalanan yang dibuat sendiri. Semoga lain kali dapat berkunjung ke Singapura lagi dengan corak yang lebih berbeza dari sebelumnya.

PENUTUP.

Semasa backpacking ke Singapura sahaja, sudah tentu saya sangat-sangat gembira kerana semua trip ini mesti ada ilmu yang mencukupi supaya tidak terkeliru, keliru, atau sesat. Maksudnya, apa yang anda akan lakukan ke negara destinasi. Kalau nak jalankan aktiviti pelancongan kena buat persediaan dengan teliti, jalankan trip saya sendiri bermakna segala maklumat berkaitan travel perlu siap dengan lengkap dan terperinci supaya selepas berada di negara destinasi, serius dan jangan luangkan masa mencari maklumat lagi. 

Jadi, perkara yang paling penting untuk rakan kongsi yang ingin membuat perjalanan bajet untuk pertama kali ke Singapura sebagai backpacker sahaja, pastikan anda mengetahui semua maklumat penting, jika perlu ia perlu direkodkan secara terperinci dan tidak boleh dilepaskan. Masa yang mencukupi harus menjadi kawalan anda, anda jangan lupa bahawa langkah-langkah yang saya kongsikan adalah kaedah minimum. 

Jika ada pilihan untuk anda, ia boleh menjadi ilustrasi untuk anda nanti apabila anda membuat keputusan untuk melakukan backpacker ke Singapura pada masa hadapan. Semoga bermanfaat dan selamat menjalankan trip pertama ke sana dengan semangat yang penuh ghairah dan pastikan sihat selalu.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *