Petua untuk Percutian Pertama ke Hong Kong

Petua untuk Persediaan untuk Percutian Pertama ke Hong Kong

Petua untuk Percutian Pertama ke Hong Kong

Sememangnya untuk pertama kalinya menjalankan percutian ke Hong Kong menjadi idaman ramai pengembara sebagai sebuah negara metropolitan sebagai destinasi pelancongan yang masih dalam persekitaran Asia. Seperti yang diketahui Hong Kong adalah sebuah negara kecil yang sangat lengkap sebagai pusat ekonomi, fesyen, hiburan, dan sebagai tempat membeli-belah dunia boleh menjadi magnet utama untuk hadir. 

Mungkin beberapa rakan backpacker Indonesia masih tidak pasti tentang pilihan halal, kerana beberapa pilihan memang wujud, tetapi anda boleh mengatasinya dengan menyesuaikan keinginan ini dengan tema perjalanan yang akan anda lakukan. Percayalah, walaupun tidak semuanya dapat dirasai 100% halal, anda masih boleh menikmati percutian ini dengan selesa dan sangat gembira mengikut prinsip yang anda inginkan.

Ramai rakan pengembara yang pertama kali ingin melancong sebegini masih keliru atau di tahap tinggi sama ada masih boleh melancong ke Hong Kong dengan keindahannya, namun sebaliknya masih tidak sesuai dengan prinsip yang anda mahukan. 

Kami cuba membentangkan kandungan artikel ini untuk memberikan sedikit gambaran perjalanan yang telah dilakukan agar dapat menjadi jawapan kepada persoalan yang telah terjawab dan dalam penulisan kami anda mendapatkannya, walaupun perjalanan ini telah dijalankan. sekian lama tapi baru sekarang akhirnya tersurat kerana pelbagai halangan, tapi saya percaya walaupun lewat tetap lebih baik dari tidak sama sekali. 

Berikut adalah petua dan langkah yang kami lakukan semasa melancong ke Hong Kong sebagai backpacker dan melakukan semuanya sendiri tanpa bantuan agensi pelancongan kerana malangnya kami boleh menggunakan wang itu untuk perkara yang lebih berguna.

PERSEDIAAN AWAL.

Perkara yang paling penting untuk disediakan adalah pasport sebagai dokumen perjalanan rasmi yang mesti dimiliki oleh pengembara. Pasport telah dibentuk di Imigresen tempat tinggal saya dan muktamad pada masanya. Bermula dari siapnya pasport ini, peluang untuk melancong ke Hong Kong amat terbuka luas, sudah tentu bagi pelancong yang ingin membuat perjalanan ini tidak memerlukan visa masuk. Hanya pasport sudah cukup untuk dapat masuk ke Hong Kong dengan hari yang terbaik yang diberikan rasanya cukup untuk bercuti 3 hari di sana.

Sejurus membuat pembelian tiket perjalanan, saya memilih jenis pesawat tambang rendah kerana ia mengikut bajet yang dikehendaki. Ia sangat standard tetapi saya sangat menikmatinya, walaupun kos ini sangat murah bagi sesetengah pelancong, saya tetap bersyukur kerana dapat melaksanakan perjalanan ini mengikut perancangan. 

Tiket kapal terbang ini saya beli dari Air Asia setahun sebelum berlepas, masa tu ada promo yang diberikan dari aktiviti mereka dan saya dapat iaitu beli awal harganya jauh lebih murah dari harga biasa. Perjalanan ini mesti transit di Kuala Lumpur dan kemudian pergi ke Hong Kong.

Selepas membeli tiket, saya secara peribadi memutuskan untuk tinggal di kawasan TST {Tsim Sha Tsui}, yang namanya Chungking Mansion. Walaupun ramai pelancong tidak mengesyorkannya kerana kesulitan, tetapi saya berasa bertuah kerana saya bertemu dengan orang Indonesia yang bekerja di tempat ini menawarkan cadangan untuk menginap di masion ini dengan harga yang sangat berpatutan kerana cadangannya saya dapat segera mendapatkan bilik yang membantu pada masa itu ketika musim puncak dan harga sangat tinggi. 

Sebenarnya saya bertemu secara tidak sengaja ketika saya berada di dalam lif di tempat kerja dan ada keperluan untuk membeli peralatan tertentu. Itu sahaja, walaupun terdapat halangan keraguan dari ulasan yang saya baca sebelum ini tetapi masih mudah untuk tinggal di kawasan ini. Mungkin sesetengah pengembara sangat tidak selesa tetapi saya ambil positif, masih ada tempat untuk berehat semasa melancong ke Hong Kong dan mampu juga dengan harga istimewa. Tapi malangnya saya terlupa nak minta contact number dia, itu yang saya kesalkan sampai sekarang.

PENYEDIAAN PERALATAN PERJALANAN.

Masa berjalan pantas dan waktu berlepas semakin hampir, penyediaan peralatan yang saya sediakan adalah standard sahaja. Seluar jeans, kemeja-T, beberapa helai seluar dalam, jaket, tuala, beberapa makanan kering untuk disimpan di sana, kasut, dan yang paling penting adalah baju lengan panjang yang diperbuat daripada seluar jeans. Beg yang digunakan hanya untuk beg galas saiz sederhana sahaja dan masih ada ruang lagi yang akan saya gunakan untuk membeli beberapa cenderahati yang menjadi sasaran saya di sana nanti. 

Mengapa saya membawa stok makanan kerana saya masih ragu-ragu tentang makanan halal yang terhad, dan saya memilih Chungking Mansion ini di sekitar lokasi ini masih terdapat hidangan halal yang dijual oleh orang India di lobi supaya saya boleh menambah baik sarapan saya dengan nasi briyani dan beberapa hidangan mereka. hidangan lain yang sangat baik. Untuk menjalankan ibadah terdapat sebuah masjid tidak terlalu jauh dari rumah agam tempat saya tinggal. Jadi lebih tenang untuk keperluan perjalanan saya nanti.

BERLEPAS KE AIRPORT.

Semua peralatan sudah siap dan saya telah menyediakan dokumen perjalanan. Sila ambil perhatian bahawa perjalanan perlu transit di Kuala Lumpur untuk relay ke Hong Kong. Penerbangan adalah pada waktu malam dan saya terpaksa transit selama beberapa jam untuk bertolak awal pagi esoknya. 

Bertolak dari rumah lebih cepat dan saya perlu sampai ke Lapangan Terbang Soekarno Hatta Cengkareng Tangerang Banten sekurang-kurangnya 2-3 jam sebelum berlepas untuk membuat persiapan untuk proses daftar masuk di kaunter penerbangan. Pada masa itu bagasi saya terpaksa masuk ke dalam bagasi kerana ia melebihi 7 kg dibenarkan oleh Air Asia setiap penumpang.

TIPS: sebab saya ramal nanti dari trip Hong Kong dan Kuala Lumpur nanti bila balik travel saya kena beli extra baggage sebab meramalkan berat bagasi akan bertambah. Untuk masalah harga lebih murah jika dibeli secara online berbanding membeli sendiri adalah jauh lebih mahal.

Selepas semuanya siap, proses daftar masuk tiket sudah siap dan anda mendapat pas masuk dengan tempat duduk. Semua proses adalah muktamad dan akan masuk ke dalam proses siasatan pasport di Pejabat Imigresen Indonesia. Jangan lupa isi kad putih atau borang pelepasan yang mesti diisi kerana kad ini adalah kawalan keluar masuk supaya anda direkodkan dalam mesin pengimbas penduduk dari Imigresen. Setelah selesai dan semuanya berjalan lancar, saya memasuki barisan siasatan dan terus ke ruang menunggu penumpang sebelum pesawat berlepas.

TIPS: pastikan bagasi yang ingin dibawa ke dalam bagasi penumpang tidak melebihi 7 kg, jika terlalu banyak, pegawai syarikat penerbangan akan mengarahkan penumpang memasukkan barang tersebut ke dalam beg simpanan bagasi. Proses mengimbas barang berlaku dua kali, apabila memasuki pintu berlepas pertama dan siasatan kedua ketika memasuki pintu berlepas pesawat.

Pelepasan telah bermula dan semua penumpang dijemput untuk menaiki oleh pegawai dan pergi ke tempat duduk masing-masing. Selepas semuanya siap saya duduk di bangku yang tersedia dan pesawat itu berlepas dengan betul. Sepanjang perjalanan, Alhamdulillah saya rasa selesa, walaupun cuaca di dalam kabin kapal terbang sejuk, saya tetap memakai baju yang cukup tebal supaya kesejukan tidak menusuk tulang saya. 

Sudah tentu makan malam sudah direalisasikan jadi saya tidak perlu membeli makanan di dalam kapal terbang yang pada pendapat saya mahal dan bahagiannya tidak begitu mengenyangkan, jadi saya mengambil keputusan untuk makan dahulu di lapangan terbang. Sebelum mendarat, pramugari mengedarkan kad arival yang mesti diisi oleh penumpang termasuk saya. 

Walaupun dalam transit, saya tetap mengisi alasan nak keluar dari terminal untuk melihat suasana, maklumlah pelancong bersiar-siar di sekitar lapangan terbang, walaupun hanya untuk realiti. Selepas perlawanan akhir diisi dan pesawat mendarat dengan baik dan lancar.

Penumpang dialu-alukan untuk keluar dari pintu hadapan dan menuju ke Dewan Kehadiran Penumpang di Kuala Lumpur. Pada masa ini pesawat saya mendarat di LCCT bukan di KLIA sekarang, jadi ia masih sangat standard dan pastinya tidak sama dengan suasana di KLIA. 

Selepas beratur, saya memasuki giliran siasatan pasport dan kad yang telah saya isi telah lengkap. Pada masa itu pelancong yang berada di situ masih agak sedikit tetapi mengambil masa +/- 30-40 minit. Maklumlah, saya kena ikut peraturan, jadi saya sabar menunggu giliran, dan ya, giliran saya sudah bermula dan semua dokumen diserahkan seperti pasport dan kad imigresen dari Malaysia.

TIPS: pastikan kad ini mesti diisi dengan huruf besar dan jelas, pastikan isinya jujur. Kalau pegawai tanya soalan, jawablah dengan jujur, jangan tipu. Pastikan sekeping kad yang diberi disimpan kerana ia akan diminta pulang apabila anda berlepas.

Proses penyiasatan adalah muktamad dan sudah tiba masanya untuk meneruskan kepada pengambilan bagasi. Alhamdulillah bagasi yang dicari sendiri ditemui kerana proses penyiasatan mengambil masa yang lama untuk menjadi sangat praktikal ketika mengambil bagasi. Suasana sangat lewat di terminal ini tetapi aktiviti pelancongan masih meriah. 

Perkara pertama yang saya lakukan adalah mencari makanan pada masa dahulu, walaupun tidak semuanya dibuka tetapi masih ada pasar mini yang dibuka dan saya membeli hidangan ringan dan air mineral. Terdapat sebuah restoran makanan segera dibuka tetapi rasanya tidak enak pada masa itu, dan menunggu sehingga pagi untuk memeriksanya kembali ke Hong Kong.

Berehat sebentar dan saya lihat ramai pelancong sedang tidur nyenyak menunggu waktu pagi terutama di lorong tidak jauh dari tandas. Terpaksa juga aku baring sekejap walaupun hanya berjaket dan kepala disandarkan dengan beg galas. Pagi sebelum saya bersiap untuk ke tandas yang ada tempat mandi dan masa untuk membersihkan badan kerana badan terasa melekit dengan peluh yang terus dicuci dengan sabun.

Semuanya sudah siap, tiba masanya untuk ke kaunter daftar masuk untuk melaporkan kepada pegawai untuk penerbangan ke Hong Kong. Bagasi telah masuk ke dalam bagasi dan masuk ke bilik siasatan pasport dan kad kertas putih yang diberikan oleh pegawai semasa mendarat hendaklah diberikan semula kepada mereka dan cop pasport. 

Selepas semua bersedia dan bersedia untuk ke ruang menunggu yang telah disediakan oleh syarikat penerbangan dan semua penumpang pastikan pintu pagar mana tempat duduk menunggu pelepasan. Alhamdulillah masa tu ada penjual kopi panas dan minuman roti yang saya beli untuk melepak perut dalam flight nanti. Roti yang enak dan secawan kopi dapat menemani waktu menunggu yang sudah dipenuhi penumpang yang dilihat dari beberapa negara. Jadi nikmati sarapan pagi sebelum berlepas.

PERJALANAN KE HONGKONG.

Sarapan pagi yang cepat adalah muktamad dan pesawat saya sudah siap. Semua penumpang dihalakan ke jalan yang telah disediakan dan ke pesawat mengikut nombor tempat duduk yang tertera pada pas masuk masing-masing. Penumpang semua duduk dan pesawat sudah bersedia untuk berlepas. Hampir sama seperti penerbangan sebelum ini, sebelum kapal terbang mendarat, saya perlu mengisi kad kertas putih atau borang yang perlu diisi, dan diberikan kepada pegawai Imigresen Hong Kong semasa siasatan pasport.

Selepas mendarat dan siasatan pasport terakhir, saya sudah berada di Lapangan Terbang Hong Kong pada waktu pagi sekitar jam 10:00 pagi. Perkara pertama yang perlu dilakukan ialah terus ke bas pengangkutan awam yang terletak tidak jauh dari pintu keluar penumpang. Ikut sahaja arahan dan ada destinasi bas yang saya inginkan ialah ke TST {Tsim Sha Tsui} sebagai tempat penginapan saya semasa melancong di Hong Kong. Saya membayar tunai ketika itu dan diberikan tiket oleh petugas kaunter yang perlu saya serahkan kepada pemandu yang membawa bas semasa saya menaiki.

Sepanjang perjalanan menggunakan bas ini, masih kosong dengan hanya lebih kurang 5 orang sahaja yang akan ke destinasi yang sama. Tak terasa masa pertama kali tiba di Hong Kong, perjalanan dari airport ke TST +/- 30-40 minit kalau tak silap melalui jambatan dan nampak pemandangan laut. Selepas tiba di TST, saya sendiri ke Chungking Mansion yang tidak terlalu jauh dari tempat bas berhenti +/- 5 minit berjalan kaki.

APA YANG PERLU SAYA LAKUKAN SELEPAS TIBA DI INN.

Sebelum saya melancong ke Hong Kong, sudah tentu segala maklumat yang saya perolehi, saya mencatatkan beberapa catatan perjalanan singkat supaya selepas sampai saya tidak perlu risau tentang apa yang perlu dilakukan. Terdapat beberapa aktiviti yang boleh dilakukan sebelum memulakan perjalanan:

#1. Saya sendiri pun check in hotel masa tu, dan saya dapat bilik yang cukup untuk menginap, walaupun berdasarkan saya agak sempit, tidak sama dengan suasana hotel di Indonesia umumnya. Berehat sebentar dan perlu mandi dan membersihkan diri sebelum pergi melancong, dan semestinya hotel yang saya pilih ini dilengkapi dengan air panas supaya dapat memberikan kesejukan dan rehat yang sangat dalam.

#2. Selepas rehat akhir saya melakukan ibadat dan pergi ke tingkat bawah di mana terdapat seorang penjual India Muslim menjual nasi briyani yang boleh memulakan masakan saya di Hong Kong buat kali pertama. Untuk masalah harga yang masih sangat berpatutan dan sudah tentu rasa kari yang sangat berpengaruh khas masakan India sangat menyerlah. Tetapi ia masih dalam citarasa saya dan bersedia untuk memulakan perjalanan penjelajahan Hongkong saya tidak lama lagi.

#3. Saya melawat sekitar rumah penginapan saya, ternyata lokasinya sangat strategik. Banyak aktiviti yang saya lakukan di sini ke pelabuhan segala-galanya. Memang bertuah dapat memilih lokasi di sekitar TST ini yang merupakan lokasi yang paling digalakkan untuk dipilih kerana lokasinya pusat kesibukan bandar dan pelancong inilah tempatnya. Sehingga ke petang saya mengelilingi TST ini termasuk menjalankan ibadah juga di kawasan sekitar. 

Membeli buah-buahan segar di pasar tradisional di sudut bangunan tinggi yang saya gunakan sebagai aksesori penting ketika melancong keesokan harinya. Selepas puas menerokai sekitar TST hingga ke pelabuhan, anda boleh melihat pemandangan cahaya lampu di seberang dengan pesona Symphony of Light yang dinanti-nantikan pelancong. Walaupun sekejap sahaja, tidak mengecewakan, ada lawatan percuma pada waktu malam.

#4. Pada lewat petang saya cuba membeli kad sotong di stesen MTR TST untuk memulakan perjalanan sehingga ke petang. Saya ingin pergi private trip ke Ladies Market di Mong Kok untuk mencari cenderahati dengan harga yang sangat berpatutan. Kad sotong ini sangat pelbagai fungsi dan boleh digunakan pada pengangkutan awam di Hong Kong seperti MTR, Bas Bandar, Feri, Tram, hingga Airport Express. Jadi saya terpaksa membelinya untuk memudahkan perjalanan saya.

#5. Selepas 22:00, tiba di penginapan belakang dan menikmati roti yang dibeli di KL sebagai kudapan sebelum tidur. Mandi air panas dan bersedia untuk menyambut penjelajahan esok dan berehat.

ZIRNC1a5K9Q7PfMcWjOSCR0o23xfDAIwq4KP czmJ9iodb18wuNnQWlICv4sFsMDXWdi4Gd1rAwNY8j6atxNiHvPp2vrsqzybZ39B70KnnIhARzF2wA92bWMFM7ZOnkDHM2 5vAZnOtYjrutwLsEOsLNWRWAD2xemPy CVpWWwQ8psAZ8kY m53Lag
credit: gettingstamped.com

#4. Jalankan Jadual Perjalanan.

Sebelum ini semasa di Indonesia, saya membuat jadual perjalanan berdasarkan saya sebagai tempat pelancongan yang wajib saya lawati semasa melancong di Hong Kong. Sememangnya saya mengikuti beberapa cadangan daripada beberapa rakan kongsi yang pernah melancong ke sana bersama buku yang saya beli yang menggambarkan keunikan Hong Kong yang boleh dilakukan oleh pemula agar perjalanan menjadi lebih fokus dan teratur, mengikut tarikan pelancong yang saya lakukan mengikut bajet yang saya mahukan, tidak mahal dan berpatutan. , tetapi saya di sini untuk menjadikannya lebih lengkap sekiranya anda mempunyai perjalanan yang berbeza dan jadual perjalanan ini boleh diselaraskan.

==>a. Simfoni Cahaya.

Seperti yang saya beritahu anda di atas, tema percutian melihat lampu LED bermain pada waktu malam sememangnya satu perkara yang sangat menarik dan unik apabila anda berada di jeti tidak terlalu jauh dari TST. Lampu lampu yang sangat tepat pada pendapat saya menghiasi bangunan popular di Hong Kong ini dan terletak dengan kemas di tepi jeti. 

FYI, jeti ini membantu perhentian kapal persiaran dunia dan merupakan lokasi terbaik dengan banyak kemudahan bangunan yang menyediakan lawatan membeli-belah yang sangat popular dan juga di sini adalah pelancong yang ingin ke Macau dengan menaiki bot. Ia sangat strategik dan anda mesti mengunjungi tempat ini apabila anda berada di Hong Kong untuk meneroka semua tempat terbaik di sekitar jeti. Ia juga sejuk untuk tempat selfie dan membeli-belah juga boleh dimulakan dari kawasan ini.

==> b. Puncak Hong Kong.

Lokasi ini sememangnya wajib dikunjungi sebagai tempat yang paling digemari oleh semua pelancong dunia untuk melihat pemandangan kota Hong Kong dari ketinggian. Terdapat juga tempat mendaki dengan pengesanan yang mencukupi untuk menyediakan aktiviti sukan yang minimum untuk menjadi tarikan utama, sambil melihat bandar ini dapat melihat pemandangan indah bandar Hong Kong pada ketinggian pastinya menjadi daya tarikan tersendiri. 

Dipanggil juga Victoria Peak, sudah tentu ada beberapa tempat yang wajib dikunjungi iaitu The Sky Terrace dan ia adalah tempat yang sesuai untuk melihat matahari terbenam jika langit cerah inilah spot terbaik.

==> c. Teluk Causeway.

Lokasi ini terletak di Pulau Hong Kong yang merupakan sebahagian daripada Daerah Wan Chai. Lokasi yang sangat popular ini mempunyai banyak tempat yang sangat menarik dan unik dan pastinya merupakan destinasi pelancongan yang penting di Hong Kong. 

Kawasan yang sangat membius pengembara di seluruh dunia ialah Taman Victoria, Jalan Tsing Fung, Pasar Causeway Bay, Perpustakaan Pusat Hong Kong dan sebagainya. Dan yang paling penting adalah banyak destinasi pelancongan membeli-belah di kawasan ini dan anda mesti melawat dan sudah tentu apabila anda mendapat diskaun terbaik, sudah tentu anda perlu pergi ke Causeway Bay.

==>d. Pasaran Stanley.

Saya juga sempat melawat Stanley Market yang tentunya kawasan memancing yang sangat bersejarah di Hong Kong. Mengunjungi pasar sememangnya satu keseronokan tersendiri, terdapat gerai menjual pakaian terpakai yang menarik dan unik dengan harga yang sangat berpatutan. 

Ia memang perlu bersabar untuk menentukan sebab semuanya sangat baik dan kualiti masih kelihatan baru. Bermula dari fesyen, seluar jeans, jaket, kasut, hingga beg yang sangat menarik perhatian adalah pilihan yang mengelirukan untuk dibeli. Semestinya harganya sangat berpatutan, jadi rugi kalau tak terlepas kalau tak beli.

==> e. Lawati Taman Victoria.

Lokasi ini masih sangat mesra dengan kawasan Causeway Bay tempat pencari pertukaran asing dari Indonesia berkumpul setiap hari Ahad. Alhamdulillah dapat hadir ke tempat ini, memang hampir setiap sudut taman ini mengumpulkan tuan-tuan dan puan-puan dari pelbagai wilayah dari Jawa dan yang seronoknya disini juga dapat menjumpai masakan khas Jawa seperti nasi pecel, bakso, goreng. makanan dan sebagainya. 

Bagi masalah harga, ia disesuaikan dengan harga di Hong Kong, menurut saya ia masih standard dan saya makan tengahari di sini dan membelinya untuk dibawa ke hotel untuk makan malam.

KOMUNIKASI SEMASA SAYA DI HONGKONG.

Masa tu saya beli starter pack murah, saya boleh dapat panggilan di luar Hong Kong sekitar HKD30 untuk beberapa jam dan saya gunakan untuk membuat panggilan, kerana pada masa itu saya perlu memberi khabar kepada ibu bapa saya di Indonesia, jadi saya telah untuk membeli pemula ini. Sememangnya WIFI di Hong Kong tersedia secara meluas terutamanya di jalan-jalan utama dan pusat sesak seperti pusat membeli-belah yang boleh digunakan untuk menyambung ke rangkaian internet yang sangat membantu menjimatkan wang di sana.

REKAPITULASI CUTI HONGKONG.

Saya menghabiskan masa bercuti hanya untuk 3D2N sebagai backpacker, kerana bajet yang saya ada terhad, jadi saya mengambil yang murah. Memang banyak lagi spot lain tapi tak termasuk dalam keutamaan. Jadi untuk ini saya ingin meringkaskan kos secara global untuk kemudahan yang saya belanjakan sepanjang percutian ini. Disebabkan saya ada transit di KL untuk satu hari, jadi saya akan maklumkan apa nilai nominalnya:

Tiket Penerbangan KL-HK-KL: +/- IDR 700,000 {sebab masa tu saya dapat promo dan beli satu tahun berlepas}

Hotel boleh tukar setiap malam: IDR 450,000 untuk dua malam.

Makanan: IDR 400,000

Pengangkutan {sepanjang perjalanan pulang ke lapangan terbang}: IDR 300,000

Jadi jumlah kos yang saya keluarkan di sana +/- Rp 1,800.00

PENUTUP.

Untuk kos ini, ia sangat sesuai dan tidak termasuk pembelian cenderahati. Jadi, bajet adalah satu perkara yang sangat penting kerana ia akan menentukan tema perjalanan yang akan dilalui. Akibatnya, saya terpaksa menjimatkan semua perbelanjaan termasuk makanan yang perlu saya simpan dari Indonesia untuk menyokong perjalanan saya semasa di Hong Kong. Dan tentunya buah-buahan segar yang dibeli di pasar tradisional sangat membantu ketika melancong di siang hari, perut terasa kenyang lebih lama dan lebih sihat. 

Prinsip makan halal masih sangat terhad di Hong Kong, jadi saya mencari lokasi yang masih mempunyai rasa halal dan membeli makanan daripada wanita di Victoria Park pada hari Ahad untuk makan malam dan sarapan pagi sebelum pulang ke Indonesia. Untuk pulang ke Indonesia, saya menggunakan bas awam yang terdapat di seberang Chungkin Mansion yang sudah tersedia pada jam 08:00 ke Lapangan Terbang Hong Kong.

Semoga pengalaman cerita percutian ke Hong Kong tanpa backpacker tour ini dapat memberikan feel trip saya yang sangat minimalis tetapi cukup menyeronokkan bagi saya. Walaupun nilainya sangat terhad, saya tetap bersyukur kerana dapat melihat negara Hong Kong dan bandar berkilauan itu walaupun hanya sekejap. 

Perkara yang paling penting adalah sentiasa mengemaskini harga tiket penerbangan kerana komponen perjalanan luar negara yang menghabiskan bajet paling banyak ada dalam post ini. Cari harga kompetitif lain, kalau ada promo dari beberapa syarikat penerbangan seperti LCC seperti yang saya pilih, boleh jadi pilihan alternatif.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *